Memahami Spesifikasi Speaker

Memahami Spesifikasi Speaker

Penutup speaker

Unit speaker tidak ada tanpa penutupnya. Selungkup dapat berupa kotak kayu atau plastik khusus untuk speaker berdiri bebas, atau rongga yang dibuat antara drywall dan dinding beton untuk speaker in-wall.

Baca Juga : Harga Sewa Sound System Jakarta

Ukuran penutup speaker harus terkait dengan ukuran ruangan. Speaker yang dirancang untuk ruangan yang jauh lebih besar tidak akan terdengar bagus di ruangan yang lebih kecil. Ukuran penutup speaker menentukan volume pergerakan udara, dan oleh karena itu energi suara yang dihasilkan oleh sistem speaker tersebut dalam ruangan.

Penutup speaker datang dalam berbagai bentuk seperti refleks bass atau penutup porting yang memiliki lubang di bagian depan atau belakang untuk membocorkan lebih banyak bass ke dalam ruangan. Penutup tertutup yang dirancang dengan baik cenderung menghasilkan suara yang lebih akurat.

Penutup speaker

Penutup speaker yang dibuat dengan baik menggunakan struktur yang diperkuat yang disebut sebagai penutup yang diperkuat untuk memastikan bahwa penutup tersebut bergetar sesedikit mungkin. Getaran enklosur menambah warna yang tidak diinginkan pada suara terutama pada frekuensi resonansi enklosur; ini cenderung lebih dekat dengan frekuensi bass bagian atas.

Bahan diafragma

Diafragma pengemudi dipasang pada keranjang logam melalui surround fleksibel di satu ujung dan laba-laba di ujung lainnya. Seluruh diafragma voice coil bebas bergerak sesuai dengan gerakan yang dibuat oleh voice coil sebagai respons terhadap sinyal listrik.

Diafragma driver berkualitas tinggi lebih cepat menggunakan aluminium atau titanium; ini terutama digunakan dalam tweeter high-end. Namun, bahan yang lebih murah seperti sutra, kertas dan plastik tertentu juga menghasilkan suara yang sangat bagus.

Peringkat daya

Ini sering didefinisikan dalam daya nominal (Watts RMS).

Impedansi speaker

Impedansi merupakan hambatan yang ditawarkan pembicara terhadap sinyal listrik; semakin rendah impedansinya, semakin banyak daya (arus) pembicara akan menarik dari amplifier untuk tegangan output yang diberikan.

Ini berarti speaker 4-Ohm akan memuat lebih banyak amplifier untuk level sinyal output yang sama daripada yang 8-Ohm. Jadi jangan hanya membeli speaker tanpa memperhitungkan penerima AV atau spesifikasi amplifier Anda.

Kepekaan

Salah satu spesifikasi speaker yang paling penting adalah sensitivitas speaker. Ini ditentukan dalam dB (desibel), menggunakan nada uji satu watt yang diukur satu meter dari speaker.

Ini berarti sensitivitas mempengaruhi seberapa besar daya yang dibutuhkan sistem Anda untuk berkinerja baik dalam pengaturan Anda. Rata-rata speaker sensitif berdiri di sekitar 87 hingga 88 dB. Perhatikan bahwa ukuran ini adalah logaritmik, yang berarti pengurangan 3dB dalam sensitivitas speaker membutuhkan penggandaan daya amplifier untuk menghasilkan volume suara yang sama di ruangan.

Respons frekuensi pengeras suara

Mengingat respons frekuensi speaker tidak konstan pada seluruh rentang, respons sering ditentukan dalam batas varians – biasanya ± 3dB. ± 3dB ini menunjukkan konsistensi yang wajar; beberapa produsen juga menentukan respons frekuensi yang diperluas pada ± 6dB tetapi ini sendiri tidak berarti karena akan membutuhkan hingga empat kali daya penguat untuk posisi terendah dalam respons speaker agar bersuara sekeras tertinggi dalam jangkauan.

Leave a reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>